[:id]Penjelasan Mengenai Chipset Motherboard Untuk Intel Skylake dan Perbedaannya[:]

[:id]

Ada banyak pilihan Chipset dari Intel, namun kadangkala tidak semua orang mengerti akan hal ini. Maka berangkat dari inilah dalam artikel ini, kami berusaha untuk menjelaskan berbagai Chipset terbaru dari Intel. Apa itu Chipset? Sebuah chipset adalah sirkuit terpadu yang ditemukan pada motherboard dengan mengatur rute data antara prosesorRAM, penyimpanan, dan komponen lainnya.

Ada beberapa jenis chipset di setiap komputer, mulai dari superkomputer hingga laptop, juga pada Smartphone. Dan karena chipset mengontrol komunikasi antara komponen, pengenalan chipset baru biasanya memiliki fitur baru atau dukungan terhadap jenis perangkat baru yang akan diperkenalkan.

Pilihan chipset Intel untuk mesin game sering disederhanakan dengan hanya memilih seri Z– chipset (Z170, dalam hal ini), yang tidak selalu diperlukan. Daripada membeli fitur yang terlalu berlebihan dan tidak terpakai ketika anda masih pemula untuk hal itu, sebaiknya membaca spesifikasi perbandingan kami dari beberapa perbedaan antara Chipset Z170H170H110, dan B150, kemudian anda bisa memilih chipset terbaik untuk pekerjaan itu.

Perbandingan chipset ini untuk melihat perbedaan antara chipset 100-series Intel untuk Skylake (Z170H170H110B150Q170, dan Q150).

Penamaan Skema & Chipset Intel

Mari kita rekap nama-nama untuk bagi anda yang belum tahu:

  • Seri XX-series chipset adalah untuk prosesor Intel “Ekstrim”, seperti 5960X CPU. Chipset X-series menggunakan jenis socket yang berbeda dari Z.
  • Seri ZZ-series chipset adalah pilihan utama dari tingkat atas. Chipset Z sepenuhnya dibuka untuk overclocking, umumnya memiliki jalur PCI-e lebih dan seri “Z” berarti “Performance” di Intel.
  • Seri H: Chipset seri H memiliki host CPU dan arsitektur yang sama seperti seri Z yang lebih mahal dari seri H ini, dan H memiliki fitur-terbatas, tapi biasanya memiliki fitur yang disukai oleh gamers.
  • Seri B dan Q: chipset B dan Q ditargetkan hampir seluruhnya untuk bisnis. fitur bisnis kecil dan fitur virtualisasi yang merayap ke dalam pilihan kecil yang ditawarkan oleh B dan Q chipset. Fitur Overclocking

Perbedaan Chipset Intel Z170 vs H170, H110

Dimulai dengan Z170 dan H170, perbedaan terbesar adalah dari jalur tugas. Host Z170 memiliki jalur IO kecepatan tinggi (HSIO), yang dialokasikan untuk berbagai kontroler IO oleh produsen motherboard. Ini dibagi antara PCI-eSATAUSBM.2Gigabit Ethernet, dan interface yang sama.

Z170 juga memungkinkan untuk overclocking sepenuhnya melalui BIOS, meskipun tergantung pada produsen motherboard UEFI.  CPU seri K cocok untuk Z170 yang bisa mengambil keuntungan penuh dari potensi mereka.

H170 memiliki beberapa dukungan. HSIO hanya memiliki sampai sampai 20 jalur dari 26, sehingga membatasi ketersediaan interface yang lebih sedikit. Alokasi jalur PCI-e pada chipset ini dijatuhkan dari 20 jalur ke 16 , dan konfigurasi PCI-e terbatas pada 1 x16 di papan H170. Selain itu, dukungan overclocking dinonaktifkan pada H170.

Adapun H110, perubahan terbesar adalah pembatasan satu-DIMM per channel, yang membatasi konfigurasi memori secara substansial. Chipset H110 juga memiliki pengurangan dukungan layar independen dari tiga menjadi dua, dan selanjutnya menyederhanakan teknologi dengan menghilangkan Smart Noise dan dukungan RAID.

Hanya 4x port USB3.0 yang tersedia di H110. Setelah semua ini, pada fitur H110, banyak fitur yang  dilucuti dari sepupu mereka yang lebih lengkap, sehingga lebih cocok di pasar Entry-Level.

Perbedaan Chipset Intel Q170,Q150, B150

Chipset Q dan B cocok bagi pengguna bisnis sederhana, misalnya bagi mereka yang mungkin membangun suatu sistem untuk sebuah toko kecil atau kantor. Semua hiasan banyak yang dinonaktifkan, termasuk overclocking, dan fokus utamanya ditempatkan pada keandalan dan dukungan profesional.

Q170 memenuhi syarat untuk Stable Image Platform Program (SIPP), yang meningkatkan stabilitas dan penyebaran gambar sistem untuk tuan rumah. Hal ini membuat Q170 banyak diinginkan untuk administrator laboratorium komputer (seperti sekolah) di mana penyebaran gambar terpercaya dituntut secara teratur.

Q170 juga mendukung vPro, jembatan virtualisasi yang membantu mencegah atau mengurangi intrusi terjadi di bawah OS dalam stack. Dan tak satu pun dari kedua teknologi ini tersedia di Q150 atau B150.

Kesimpulan

Bagi anda yang ingin membangun PC untuk gaming, kita bisa segera mengesampingkan chipset Q170Q150, dan B150Q170 memang memiliki fitur game ready sebagian dari tiga (dengan dukungan PCI-e), tetapi mengingat fokus bisnis dari chipset ini, jauh dari mempertimbangan alternatif yang lebih utama.

Kemudian, kita bisa bergerak ke kisaran hanya Z170H170H110 dan. Kami mengabaikan X99 karena merupakan host arsitektur CPU yang sama sekali berbeda. Cara yang paling cepat untuk mempersempit pilihan adalah menjawab pertanyaan sederhana ini:

  • Apakah saya ingin melakukan overclock?”

Jika jawabannya adalah “ya” atau “mungkin,” maka pilihannya adalah Z170, dan jika uang bukan masalah bagi anda. Jika jawabannya adalah “tidak”, kita bisa mulai mempertimbangkan persyaratan lain dari sistem.

Konfigurasi GPU, misalnya, akan menjadi garpu depan di jalan; pengguna yang menginginkan SLI atau CrossFire harus membeli Z170, dan orang-orang yang tahu bahwa mereka tidak akan perlu untuk membutuhkannya dapat mulai mempertimbangkan H170Chipset ini lebih layak untuk kelas medium.

Jika anda tidak tertarik pada overclocking, anda dapat menghemat uang dengan memilih CPU non-K, dan kemudian lebih lanjut untuk menghemat uang dengan menggunakan motherboard H170 (jika konfigurasi multi-GPU dan / atau tambahan perangkat PCI-e tidak dibutuhkan). Sedangkan untuk H110 akan ditemukan di anggaran terbatas ketika anda akan membangun dan masuk akal di beberapa komponen hardware.

sumber: https://www.murdockcruz.com/2016/11/30/penjelasan-mengenai-chipset-motherboard-untuk-prosesor-intel-skylake-dan-perbedaannya/

[:]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *